Soeharto: Setelah Sang Jenderal Besar Pergi

Image of Soeharto: Setelah Sang Jenderal Besar Pergi
TIGA DEKADE lebih bukanlah waktu singkat bagi seorang presiden memimpin sebuah negara. Itulah yang dialami oleh Soeharto, Presiden ke-2 Republik Indonesia. Soeharto berada di puncak kepemimpinan selama 32 tahun, yakni sejak 1966 hingga 1998. Pada periode itu, ada semacam kontradiksi yang mencuat ke permukaan. Aura kejawen pun melekati setiap tindak tanduknya dalam memutuskan suatu kebijakan.

Orde Baru—begitu rezimnya dikenal—terbilang sukses dengan program Pembangunan Nasional, tetapi juga meninggalkan noda yang sukar hilang. Dia tidak hanya dicintai oleh rakyatnya, tetapi banyak juga yang mencacinya. Berbagai cara dilakukan rezim ini untuk meraih tujuan-tujuannya, termasuk menggunakan kekuatan militer.

Di senja kala kekuasaannya, status “Jenderal Besar” tersemat di depan nama Soeharto. Dia kemudian lengser setelah gelombang unjuk rasa memuncak pada 1998. Tidak semua orang terdekat Soeharto lantas pergi, ada juga yang masih setia.

Kisah tentang Soeharto adalah jilid perdana seri “Pemimpin Republik” yang diangkat dari liputan khusus Majalah Berita Mingguan Tempo Februari 2008. Serial ini mengangkat, mengupas, dan membongkar sisi kehidupan para pemimpin Republik Indonesia.
Ketersediaan
BPP00010237920.005 TEM cBadan Penelitian Pengembangan KemdagriTersedia
Informasi Detail
Judul Seri

-

No. Panggil

920.0598 SOE s

Penerbit

Tempo : Jakarta.,

Deskripsi Fisik

-

Bahasa

Indonesia

ISBN/ISSN

978-602-424-994-6

Klasifikasi

920.0598

Informasi Detail
Tipe Isi

-

Tipe Media

-

Tipe Pembawa

-

Edisi

Cetakan Satu

Info Detail Spesifik

-

Pernyataan Tanggungjawab
Tidak tersedia versi lain

Alamat Perpustakaan Soepardjo Roestam
BPP Kemendagri

Top